twitter
    Hey, jadilah temanku :)

Minggu, 19 Agustus 2012

Unicorn

      Sebenarnya banyak penjelasan tentang makhluk ini dan sangat panjang penjelasanya, tetapi saya ambil dan menyatukan artikel tentang unicorn


      Unicorn adalah makhluk dalam legenda yang wujudnya merupakan kuda, dengan sebuah tanduk di dahinya (kata “cornus” dalam bahasa Latin dihubungkan dengan kata “horn” yang berarti tanduk). Biasanya bulu Unicorn berwarna putih dan tanduknya berbentuk spiral. Darah Unicorn merupakan obat yang mujarab dan mampu membuat hidup abadi.

     A unicorn (dari satu Unus Latin 'dan cornu' tanduk ') adalah makhluk mitologis. Meskipun gambar yang populer modern unicorn kadang-kadang bahwa seekor kuda yang hanya berbeda di tanduk di dahi nya, unicorn tradisional juga memiliki jenggot billy-kambing, ekor singa, dan kuku-terbelah ini membedakannya dari kuda. Marianna Mayer telah diamati (The Unicorn dan Danau), "adalah Unicorn-satunya binatang yang luar biasa yang tidak tampaknya telah dikandung dari ketakutan manusia. Dalam bahkan referensi pertama dia sengit belum baik, tanpa pamrih namun soliter, tetapi selalu misterius indah Dia bisa ditangkap hanya dengan cara tidak adil, dan tanduk tunggal adalah kata untuk menetralkan racun.

Sejarah

Seekor binatang bercula satu (yang mungkin hanya banteng di profil) ditemukan pada beberapa segel dari Peradaban Lembah Indus Stempel dengan desain seperti dianggap suatu tanda pangkat sosial yang tinggi.

Alkitab
The aurochs

Hewan disebut re'em (Ibrani: רְאֵם) disebutkan di beberapa tempat dalam Alkitab Ibrani, sering sebagai metafora mewakili kekuatan. "The sindiran ke re'em sebagai, Ps hewan liar yg dpt dikekang un-kekuatan besar dan kelincahan, dengan tanduk besar atau tanduk (Ayub 9-12 xxxix;.. Xxii 21,. Xxviii. 6; Bil. XXIII. 22 , XXIV 8;. Deut. xxxiii. 17; comp. Ps. xcii. 11), paling cocok dengan aurochs (Bos primigenius). Pandangan ini didukung oleh rimu Asiria, yang sering digunakan sebagai metafora kekuatan, dan digambarkan sebagai banteng, kuat ganas, liar gunung dengan tanduk besar. " hewan ini sering digambarkan dalam seni Mesopotamia kuno di profil, dengan hanya satu tanduk terlihat.

Para penerjemah dari Authorized King James Version dari Alkitab (1611) mengikuti Septuaginta Yunani (monokeros) dan Latin Vulgate (unicornis)dan digunakan untuk menerjemahkan re'em unicorn, menyediakan hewan dikenali yang pepatah untuk yang un yg dpt dikekang-alam. The American Standard Version menerjemahkan sapi ini istilah "liar" dalam setiap kasus.

* "Allah membawa mereka keluar dari Mesir, ia telah seolah-olah kekuatan sebuah unicorn." - Bilangan 23:22
* "Allah membawa dia keluar dari Mesir, ia telah seolah-olah kekuatan sebuah unicorn." - Bilangan 24:8
* "Kemuliaan-Nya seperti anak sulung lembu jantan, dan tanduknya seperti tanduk unicorn: dengan mereka Ia akan mendorong orang-orang bersama-sama sampai ke ujung bumi." - Ulangan 33:17
* "Apakah unicorn bersedia untuk melayani engkau, atau mematuhi boks Mu mungkin engkau? Mengikat unicorn dengan band-nya dalam alur atau akan ia menyisir lembah setelah engkau percaya engkau? Wilt? Kepadanya, karena kekuatannya sangat besar? Atau Engkau meninggalkan Mu tenaga kerja kepadanya "Maukah percaya? padanya, bahwa ia akan membawa pulang keturunanmu, dan mengumpulkan ke gudang Mu" -? Ayub 39:9-12
* "Selamatkan aku dari mulut singa, karena Engkau telah mendengarkan Aku dari tanduk unicorn." - Mazmur 22:21
* "Dia menjadikan mereka [pohon aras di Libanon] juga untuk melompat seperti anak sapi; Lebanon dan Sirion seperti unicorn muda." - Mazmur 29:6
* "Tapi saya klakson hendaklah kamu bertasbih seperti tanduk unicorn: Aku akan diurapi dengan minyak segar." - Mazmur 92:10
* "Dan Unicorn akan turun bersama mereka, dan lembu sapi dengan mereka, dan tanah mereka harus direndam dengan darah, dan debu mereka membuat lemak dengan kegemukan." - Yesaya 34:7

Klasik

Unicorn tidak ditemukan dalam mitologi Yunani, melainkan di sejarah alam, bagi para penulis Yunani sejarah alam adalah yakin akan realitas unicorn, yang mereka terletak di India, sebuah wilayah jauh dan luar biasa bagi mereka. Deskripsi awal dari Ctesias yang menggambarkan mereka sebagai keledai liar, armada kaki, memiliki tanduk satu hasta dan setengah panjang dan berwarna putih, merah dan hitam. Aristoteles harus berikut Ctesias ketika ia menyebutkan dua bercula satu hewan, Oryx (sejenis kijang) dan apa yang disebut "keledai India". Strabo mengatakan bahwa di Kaukasus ada kuda bercula satu dengan kepala seperti rusa. Pliny the Elder menyebutkan Oryx dan sapi India (mungkin badak) sebagai binatang bercula satu, juga sebagai "binatang yang sangat sengit disebut monoceros yang memiliki kepala rusa itu, kaki gajah, dan ekor babi hutan, sedangkan bagian tubuh seperti yang kuda itu; itu membuat suara bunyi yang dalam, dan memiliki tanduk hitam tunggal, yang proyek dari tengah dahinya, dua hasta panjangnya. "[9] Dalam Pada Sifat Hewan (Περὶ Ζῴων Ἰδιότητος, De animalium natura), Aelian, mengutip Ctesias, menambahkan bahwa India juga memproduksi kuda bercula satu (iii. 41; iv 52)., dan berkata (xvi. 20) bahwa monoceros (Yunani: μονόκερως) kadang-kadang disebut cartazonos (Yunani: καρτάζωνος), yang mungkin suatu bentuk karkadann Arab, yang berarti "badak".

Cosmas Indicopleustes, seorang pedagang dari Aleksandria, yang tinggal di abad ke-6, dan membuat perjalanan ke India, dan kemudian menulis bekerja pada kosmografi, memberikan gambaran potensi unicorn, tidak, saat ia mengatakan, dari pandangan yang sebenarnya, tetapi direproduksi dari empat tokoh itu di kuningan yang terkandung di istana Raja Ethiopia. Ia menyatakan, dari laporan, bahwa "tidak mungkin untuk mengambil ini binatang buas hidup, dan bahwa semua kekuatannya terletak pada klakson. Ketika dia menemukan dirinya sendiri dikejar dan dalam bahaya penangkapan, itu melemparkan diri dari tebing, dan ternyata sangat tepat dalam jatuh, yang menerima semua kejutan ke atas tanduk, dan begitu kabur aman dan suara ".

Abad Pertengahan unicorn


pengetahuan Abad Pertengahan dari binatang hebat berasal dari sumber-sumber alkitabiah dan kuno, dan makhluk itu diwakili beragam sebagai jenis keledai liar, kambing, atau kuda.

Pendahulu dari bestiary abad pertengahan, dikompilasi di Akhir Kuno dan dikenal sebagai Physiologus (Φυσιολόγος), dipopulerkan sebuah alegori yang rumit di mana unicorn, terperangkap oleh seorang gadis (mewakili Perawan Maria), berdiri untuk Inkarnasi. Begitu unicorn melihat dia, itu meletakkan kepalanya di pangkuannya dan tertidur. Ini menjadi lambang tag dasar yang mendasari gagasan abad pertengahan unicorn, membenarkan muncul dalam setiap bentuk seni keagamaan. Interpretasi mitos unicorn fokus pada pengetahuan abad pertengahan pecinta menipumereka, Sedangkan beberapa penulis religius menafsirkan unicorn dan kematian sebagai Passion Kristus. Mitos mengacu pada binatang dengan satu tanduk yang hanya dapat dijinakkan oleh seorang perawan; kemudian, beberapa penulis ini diterjemahkan ke dalam sebuah alegori untuk hubungan Kristus dengan Perawan Maria.

unicorn juga menduga dalam hal sopan: untuk beberapa abad ke-13 penulis Perancis seperti Thibaut Champagne dan Richard de Fournival, pencinta tertarik pada wanita sebagai unicorn adalah dengan perawan. Dengan bangkitnya humanisme, unicorn juga membeli makna sekuler lebih ortodoks, lambang cinta suci dan pernikahan setia. Hal ini memainkan peran dalam Petrarch's Triumph of Chastity.

Tahta kerajaan Denmark terbuat dari "tanduk unicorn". Bahan yang sama digunakan untuk cangkir seremonial karena tanduk unicorn terus bisa dipercaya untuk menetralkan racun, berikut penulis klasik.

Unicorn, yg dpt dikekang hanya dengan seorang wanita perawan, sudah mapan dalam pengetahuan abad pertengahan saat Marco Polo menggambarkan mereka sebagai

hampir lebih kecil dari gajah. Mereka memiliki rambut kerbau dan kaki seperti gajah. Mereka memiliki satu tanduk hitam besar di tengah dahi ... Mereka memiliki kepala seperti babi liar ... Mereka menghabiskan waktu mereka dengan preferensi berkubang dalam lumpur dan lendir. Mereka biadab sangat buruk untuk dilihat. Mereka tidak sama sekali seperti yang kita menggambarkan mereka ketika kita berhubungan bahwa mereka membiarkan diri mereka ditangkap oleh perawan, tapi bersih bertentangan dengan pengertian kita.

Jelas bahwa Marco Polo itu menjelaskan badak. Dalam bahasa Jerman, sejak abad ke-16, Einhorn ("satu-tanduk") telah menjadi descriptor dari berbagai spesies badak.

Norwegia kuno dikatakan percaya narwhal untuk menegaskan keberadaan unicorn. Tanduk unicorn itu diyakini berasal dari gigi narwhal, yang tumbuh keluar dan proyek-proyek dari rahang atasnya.

Dalam kepercayaan populer, diperiksa dgn lucu dan panjang lebar pada abad ketujuh belas oleh Sir Thomas Browne dalam bukunya Pseudodoxia Epidemica, tanduk unicorn bisa menetralkan racun . Oleh karena itu, orang-orang yang takut keracunan kadang-kadang minum dari gelas yang terbuat dari "tanduk unicorn". Dugaan kualitas aphrodisiac dan lainnya kebajikan obat konon juga melaju biaya "unicorn" produk seperti susu, menyembunyikan, dan jeroan. Unicorn itu juga mengatakan untuk dapat menentukan apakah atau tidak seorang wanita masih perawan, dalam beberapa cerita, mereka hanya bisa dipasang oleh perawan.

Perburuan dari unicorn


Salah satu metode tradisional berburu unicorn terlibat jeratan oleh seorang perawan.

Dalam salah satu buku catatannya Leonardo da Vinci menulis:

unicorn, melalui hal kehilangan menguasai diri dan tidak tahu bagaimana mengontrol diri, untuk cinta beruang untuk gadis-gadis yang adil lupa keganasan dan keliaran, dan menyisihkan semua ketakutan itu akan naik ke seorang gadis yang duduk dan tidur di pangkuannya, dan sehingga para pemburu bawa.

Seri Gothic terkenal akhir tujuh permadani hiasan itu Hunt Kapal Unicorn adalah titik tinggi dalam pembuatan permadani Eropa, tema menggabungkan keduanya sekuler dan agama. Permadani sekarang menggantung di divisi Cloisters Metropolitan Museum of Art di New York City. Pada seri, bangsawan kaya berpakaian, disertai oleh pemburu dan anjing, mengejar unicorn terhadap latar belakang mille-fleur atau pengaturan bangunan dan kebun. Mereka membawa hewan itu ke teluk dengan bantuan seorang gadis perangkap yang dengan pesonanya, muncul untuk membunuh itu, dan membawanya kembali ke istana, di panel terakhir dan paling terkenal, "The Unicorn dalam tawanan," adalah unicorn ditampilkan hidup kembali dan bahagia, dirantai ke sebuah pohon delima yang dikelilingi pagar, di bidang bunga. Para ahli memperkirakan bahwa noda-noda merah di sisi-sisi perusahaan bukan darah melainkan jus dari buah delima, yang merupakan simbol kesuburan. Namun, arti sebenarnya dari Unicorn dibangkitkan misterius di panel terakhir adalah jelas. Seri ini tenunan sekitar 1500 di Negara-negara rendah, mungkin Brussel atau Liège, untuk pelindung yang tidak diketahui. Satu set enam ukiran pada tema yang sama, diperlakukan agak berbeda, yang diukir oleh seniman Perancis Jean selimut pada 1540-an.

Satu set dari enam permadani terkenal dari Dame à la licorne ("Lady dengan unicorn") di Musée de Cluny, Paris, juga tenunan di Belanda Selatan sebelum 1500, dan menampilkan lima indra (pintu gerbang untuk godaan) dan akhirnya Love ("A Mon seul seul" legenda kali dibaca), dengan unicorn ditampilkan dalam masing-masing bagian.

Faksimili dari permadani unicorn saat ini sedang tenunan untuk tampilan permanen di Stirling Castle, Skotlandia, untuk menggantikan satu set dicatat dalam benteng dalam persediaan abad ke-16.

Heraldik

Dalam lambang, unicorn digambarkan sebagai kuda dengan kuku terbelah seekor kambing dan jenggot, ekor singa, dan ramping, tanduk spiral di dahinya. Entah karena itu merupakan lambang dari Inkarnasi atau nafsu binatang menakutkan alam mentah, unicorn itu tidak banyak digunakan dalam lambang awal, tapi menjadi populer dari abad ke-15 Meskipun. kadang-kadang ditampilkan berkerah, yang mungkin dapat diambil dalam beberapa kasus sebagai indikasi bahwa telah dijinakkan atau marah, itu lebih biasanya ditampilkan berkerah dengan rantai rusak terlampir, menunjukkan bahwa ia telah rusak bebas dari perbudakan dan tidak dapat diambil lagi.

Hal ini mungkin paling dikenal dari kerajaan jas lengan Skotlandia dan Britania Raya: unicorn mendukung dua lengan Skotlandia, singa dan dukungan unicorn tangan Inggris. Tangan Masyarakat memuja dari apotek di London memiliki dua pendukung unicorn emas (walaupun, sebagai tertera di homepage, mereka telah 'kuda, bukan singa', ekor).

Asal

Untuk berburu binatang aktual sebagai dasar dari mitos unicorn, menerima konsepsi penulis dalam Kuno bahwa itu benar-benar ada di suatu tempat di ujung bumi diketahui, telah menambahkan lapisan lebih lanjut dari mitologi tentang unicorn. Ini telah mengambil berbagai bentuk, ditafsirkan dengan ilmiah, bukan dengan cara bertanya-tanya yang penuh, untuk sesuai dengan realitas persepsi modern.
Bukti dugaan
Otto Von Guericke's unicorn kerangka, pameran dekat Zoo, Osnabrück

Di antara banyak menemukan tulang prasejarah ditemukan di Unicorn Gua di Pegunungan Harz Jerman, ada yang dipilih dan direkonstruksi oleh walikota Magdeburg, Otto Von Guericke, sebagai unicorn tahun 1663 (ilustrasi, kanan). unicorn Guericke disebut begitu-hanya memiliki dua kaki, dan dibangun dari tulang fosil dari wol dan badak raksasa, dengan sebuah tanduk narwhal. Kerangka diperiksa oleh Gottfried Leibniz, yang sebelumnya meragukan keberadaan unicorn, tapi yakin dengan itu.

Baron Georges Cuvier berpendapat bahwa, sebagai unicorn itu terbelah-berkuku, karena itu harus memiliki tengkorak terbelah (dengan tumbuhnya tanduk tunggal tidak mungkin); seolah-olah untuk membuktikan ini, Dr W. Dove Franklin, seorang profesor Universitas Maine , artifisial menyatu tunas tanduk anak sapi bersama, menciptakan penampilan eksternal dari banteng bercula satu.

Unicorn segel Peradaban Lembah Indus

Objek pertama yang digali dari Harappa dan Mohenjo-daro adalah segel batu kecil bertuliskan elegan penggambaran binatang, termasuk tokoh unicorn-seperti di kiri atas, dan ditandai dengan penulisan naskah Indus yang masih membingungkan para sarjana. Seal ini tanggal kembali ke 2500 SM Sumber: North Park University, Chicago, Illinois (Berkas: A Harappa Seal..)

Stempel ini adalah close-up binatang unicorn-seperti yang ditemukan di Mohenjo-daro, ukuran 29 mm (1,14 inci) di setiap sisi dan terbuat dari steatit dipanaskan. "Steatit adalah mudah ukiran batu lunak yang menjadi keras setelah tembak. Di atas adalah empat pictographs dari Indus script belum undeciphered, salah satu sistem penulisan pertama dalam sejarah." Gambar sumber Departemen Arkeologi dan Museum, Pemerintah. Pakistan (Image.: Sebuah Unicorn Harappa.)

Elasmotherium

Salah satu saran adalah bahwa unicorn didasarkan pada hewan tersebut Elasmotherium punah, seekor badak besar Eurasia asli padang rumput, selatan jangkauan badak wol dari Ice Age Eropa. Elasmotherium tampak kecil seperti kuda, tetapi memiliki satu tanduk besar di dahinya. Hal ini menjadi punah sekitar waktu yang sama dengan sisa usia megafauna glasial.

Namun, menurut familjebok Nordisk (Nordic Familybook) dan ilmu pengetahuan penulis Willy Ley binatang dapat bertahan cukup lama untuk diingat dalam legenda orang Evenk Rusia sebagai banteng hitam besar dengan tanduk tunggal di dahi.

Untuk mendukung klaim ini, telah mencatat bahwa abad ke-13 Marco Polo traveler mengklaim telah melihat unicorn di Jawa, namun deskripsinya membuat jelas bagi pembaca modern bahwa dia benar-benar melihat Badak Jawa.
Kambing bertanduk tunggal

Sambungan yang kadang-kadang dibuat dengan seekor kambing bertanduk tunggal berasal dari visi dari Daniel:

Dan saat aku memikirkan hal itu tiba, ia-kambing datang dari barat di atas permukaan seluruh bumi, dan tidak menyentuh tanah: dan kambing yang memiliki tanduk terkenal antara matanya. (Daniel 8:5)

Zell Timotius Antiquities peneliti juga diproduksi unicorn buatan dijuluki "Hidup Unicorn", renovasi tunas tanduk "" anak kambing sedemikian rupa sehingga tanduk mereka tumbuh bersama-sama ke dalam satu. Zell berteori bahwa proses ini mungkin telah digunakan di masa lalu untuk menciptakan rasa ingin tahu pengadilan dan pemimpin kawanan alam, karena kambing bisa menggunakan tanduk lurus panjang efektif sebagai senjata dan alat. seni Abad Pertengahan sering menggambarkan unicorn sebagai kecil, dengan kuku terbelah dan jenggot, kadang-kadang menyerupai kambing lebih dari kuda dengan tanduk. Proses ini hanya mungkin dengan hewan yang secara alami memiliki tanduk. Untuk sementara waktu, beberapa ini unicorn bepergian dengan Ringling Brothers Circus.

The narwhal

Tanduk unicorn sering ditemukan di lemari dari keingintahuan dan konteks lain dalam Abad Pertengahan dan Renaisans Eropa, sangat sering contoh dari spiral lurus khas taring tunggal (monoceros narwhal windu), sebuah cetacea Arctic, sebagai zoologi Denmark Ole Worm didirikan pada tahun 1638. Mereka dibawa ke selatan sebagai trade yang sangat berharga, dan dijual sebagai tanduk dari unicorn legendaris; menjadi gading, mereka melewati berbagai tes dimaksudkan untuk melihat tanduk unicorn palsu. Seperti ini 'tanduk' tersebut dianggap sudah kekuatan sihir, Viking dan pedagang utara lainnya mampu menjual mereka untuk kali berat badan mereka di emas. Elizabeth I dari Inggris menyimpan sebuah tanduk "unicorn" di kabinet nya keingintahuan, dibawa kembali oleh penjelajah Arktik Frobisher Martin sekembalinya dari Labrador pada tahun 1577. Gambaran biasa dari tanduk unicorn spiral dalam seni, berasal dari ini.

Kebenaran asal gading yang dikembangkan secara bertahap selama Zaman Eksplorasi, sebagai penjelajah dan naturalis mulai mengunjungi daerah sendiri. Pada 1555, Olaus Magnus menerbitkan gambar makhluk mirip ikan dengan tanduk "" pada dahinya.

Oryx

Oryx adalah antelop dengan dua panjang, tanduk tipis memproyeksikan dari dahinya. Beberapa orang menyarankan bahwa dilihat dari sisi dan dari kejauhan, Oryx terlihat sesuatu seperti kuda dengan tanduk tunggal (meskipun proyek klakson '' terbelakang, tidak maju seperti dalam unicorn klasik). Dapat dibayangkan, wisatawan di Arab bisa berasal dari cerita unicorn dari binatang. Namun, penulis klasik tampaknya untuk membedakan secara jelas antara oryxes dan unicorn. The Peregrinatio di sanctam terram, diterbitkan pada tahun 1486, adalah perjalanan pertama dicetak diilustrasikan-buku, menggambarkan ziarah ke Yerusalem, dan dari situ ke Mesir dengan cara Gunung Sinai. Ini menampilkan banyak teknik cukil kayu besar oleh Erhard Reuwich, yang melanjutkan perjalanan, sebagian besar rinci dan akurat pemandangan kota. Buku ini juga berisi gambar binatang dilihat di perjalanan, termasuk buaya, unta, dan unicorn-mungkin sebuah Oryx, yang mereka dapat dengan mudah dilihat pada rute mereka.

eland

Dalam Afrika Selatan, eland memiliki konotasi agak mistik atau spiritual, mungkin setidaknya sebagian karena kijang ini sangat besar akan mempertahankan diri melawan singa dan mampu membunuh predator ini menakutkan. Eland sangat sering digambarkan dalam seni batu daerah, yang berarti bahwa mereka dipandang sebagai memiliki hubungan yang kuat dengan dunia lainnya, dan dalam beberapa bahasa kata untuk eland dan tari adalah sama; signifikan karena digunakan dukun tari sebagai mereka berarti kekuasaan gambar dari dunia lain. Eland lemak digunakan saat pencampuran pigmen untuk pictographs ini, dan dalam penyusunan banyak obat-obatan.

Hal ini khusus untuk eland sumur mungkin telah dijemput oleh wisatawan awal. Ada tanduk unicorn diklaim di istana dari kepala klan MacLeod di Skotlandia, yang telah diidentifikasi sebagai bahwa dari sebuah eland.
Genetik gangguan hewan bertanduk

Kemungkinan baru untuk inspirasi unicorn datang pada tahun 2008 dengan penemuan rusa rusa di Italia dengan tanduk tunggal. rusa bertanduk tunggal tidak biasa, namun penempatan tanduk di tengah adalah sangat luar biasa. Fulvio Fraticelli, direktur ilmiah dari kebun binatang Roma, mengatakan "Umumnya, tanduk adalah pada satu sisi (kepala) daripada berada di tengah ini tampak seperti kasus yang kompleks.." [25] Fraticelli juga mengakui bahwa penempatan klakson bisa saja hasil dari beberapa jenis trauma dalam kehidupan rusa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar